Family

“Jangan Ngobrol Lagi!”

Uti dan Andung minggu ini lagi nginep di rumah. Andung tidur di kamar Adek, Uti tidur di kamarku. Selalu, kalau tidur di kamarku, Uti pasti ngajak ngobrol, atau aku yang duluan ngajak ngobrol. Intinya, pasti akan selalu ngobrol di kasur!

Kenapa di kasur? Obrolan gak akan lancar kalau dua-duanya atau salah satu dari kami gak berada di atas kasur. Pokoknya dua-duanya harus duduk atau tiduran bareng di atas kasur. Aneh memang, tapi dengan begitu, obrolan pasti selalu ada.

Hari ini percakapan yang absurd di siang hari terjadi antara aku dan Uti:

Me (sambil mainan gadget) : “Sini Ti, tiduran aja.”

Uti (pelan-pelan merangkak ke atas kasur) : “Duh, Uti rasanya hari ini capek bangeeeet.. Semua rusuk tuh rasanya ngiluuuu.. Tulang punggung rasanya kayak ketarik!” (Sambil mijet-mijet tangan kanannya)

Me : “Ya makanya sini tiduran ajaaaa! Lagian siapa suruh jalan-jalan sih?! Gak bisa diem aja sih di kamar.”

Uti : “Padahal tadi cuma ke dapur, trus nonton, trus ke kamar mandi, rasanya udah jauh banget!”

Me : “Makanya itu tongkatnya dipakeee!”

Uti (mengalihkan pembicaraan, biar gak diingetin harus pake tongkat kalo jalan) : “Saya mau tidur ya Yan, JANGAN PAKE NGOBROL LHO YA!” (ngacungin jari telunjuk)

Me : “Lha siapa yang ngobrol? Orang Yan cuma ngajak tiduran..”

Uti : “Sama kamu tuh gak bisa kalo gak pake ngobrol, kalo udah mau tidur! Ntar ujung-ujungnya gak jadi tidur saya! Saya mau tidur!”

Me : “Heu?? Lha yang ngajak ngobrol SIAPAAAAA?? Yan udah gak ngobrol lho Ti..” (ketawa ngakak)

Uti : “JANGAN NGOBROL-NGOBROL LAGI! Kalo udah mau tidur kebiasaan deh, pasti ngobrol! Gak jadi tidur, ntar tidurnya maleeeem banget!” (Ikut ketawa juga)

Me : “Gak tau.. pasti ngobrol ya kita Ti?”

(Uti gak jawab, udah memunggungiku)

(Hening)

(Mencoba untuk gak ngobrol atau ngegodain Uti)

~ 2 menit kemudian ~

Uti (balik badan ke arahku) : “Shhh.. Yan? Iya ya, kenapa sih kita itu kalo udah naik kasur pasti langsung ngobrol?? Adaaa aja yang dibicarain, penting gak penting sih ya…” (muka bingung)

Me : “Aaargghh!! UTIIIIIIIIII!!” (Gemes)

Akhirnya emang gak jadi tidur siang. ENGGAK JADI! ENGGAK BAKAL JADI.

 ~~~

Emang sih selalu ada aja yang bisa diomongin.. Bahkan meski aku berusaha untuk gak ngobrol dengan sibuk mainan gadget pun, selama berdua ada di atas kasur, Uti gak peduli, tetep ngobrol, dan aku pun tetap bisa membagi perhatian antara main gadget sama nyambung obrolan. Atau sebaliknya, meski aku lagi sibuk mainan gadget, ada aja yang pengen aku tanyain ke Uti, dan Uti yang lagi sibuk baca majalah, tetep bisa baca majalah sambil nyambung obrolanku.

Tapi dual kesibukan itu, akan difokuskan ke satu hal : NGOBROL. Ngobrol tetap lebih penting daripada gadget dan majalah. Gadget dan majalah akan dimatikan dan ditutup kalo percakapan udah semakin cepat nyambungnya.

~~~

Sebelum makan malam contohnya. Ketika duduk berdua di atas kasur selepas sholat Maghrib, aku dan Uti sharing tentang do’a yang biasa dipanjatkannya dari sebuah buku, aku pun mempermudah Uti dengan membuka aplikasi Al-Qur’an dari gadgetku. Sampai Andung masuk ke kamarku untuk ngajak makan malam bareng. Barengan, kami langsung tutup buku dan gadget. Uti meraih tongkatnya, dan aku sudah siap membukakan pintu kamar untuk Uti.

Tidur malam ini pun, bisa diramalkan demikian ya Uti?

Salam Hangat Penuh Cinta,

Yaranka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *